Hancur Hatiku Karna Kau, PPL!!

Kalau Olga ngeluarin single Hancur hatiku, kurasa single ini pas banget deh sama kejadian aku saat ini. Hancur banget hatiku wak geng! Gara-gara PPL, ngak dibolehin keluar dari sekolah atau libur satu hari, aku jadi ngak bisa liputan. Jadwal liputan terabaikan ngak jelas lagi bentuknya. Mau konsul proposalpun ngak bisa lagi. Pokoknya semua kegiatan yang udah disusun dengan rapi terbengkalai semua.

Pengen nangis garuk-garuk dinding deh rasanya. Badan capek, tulang remuk redam, mata pengen nutup aja ngak bangun-bangun, kepala juga udah ngak jelas lagi bentuknya seperti apa. Cuma karna satu hal Praktek Pengajaran Lapangan! Karna PPL lah maka berita aku disangka ngambil dari release, beberapa berita yang dikirim terpaksa di pending. Ngak bisa liputan karna kecapekan pas pulang dari sekolah. Bawaan pengen tidur aja padahal udah tidur setengah hari lebih. Dan ngak pernah ada jadwal begadang lagi tiap malamnya karna takut terlambat datang ke sekolah!

Hello… kami guru bukan tawanan perang kali!

Pengen banget deh teriak begituan. Apalagi di depan pengajaran! Biar dia bisa ngasih kelonggaran waktu sebentar buat anak-anak PPL. Pengen juga teriak hal yang sama di depan guru-guru! Biar dia sadar kalau kami itu juga manusia dengan banyak kesibukan, bukan babu dia yang bisanya dimarahin dan disuruh-suruh dengan ancaman nilai dan harus ngulang hal yang sama tahun depan. Salam jari tengah lah ya!

Apa aja kerja selama di sekolah?

Kalau dibilang babu, ngak terlalu dibabuin lagi sih sama guru-guru. Sebenarnya guru pamongku ngak masalah dengan statusku. Aku udah bicara dengan beliau, dan Pak Sulaiman itu ngijinin aku untuk libur dan keluar jika ada kepentingan, kecuali jam mengajar. Kalau ada jam pelajaran yang harus masuk kelas, maka beliau ngak membenarkan aku untuk meninggalkan sekolah. Di luar itu, boleh dengan catatan jelas kemana perginya.

Dan aku mengajar hanya hari Kamis jam pelajaran 1-2, Sabtu jam pelajaran 1-4, selebihnya? Ngak ada! Dan aku harus tetap duduk disekolah itu dengan ngak ada kegiatan sama sekali. Membosankan! Sungguh sangat membosankan! Ngak sanggup deh aku harus duduk diam ngak bergerak sama sekali, ngak tau  mau ngapain. Mending kalau ada kerjaan, ini? Nothing!

Itulah yang sebenarnya membuat aku capek saat pulang kerumah. Capek dalam arti duduk diam dengan kebosanan menunggu jam pulang sekolah. Capek untuk dengar semua gosip dan masalah yang ada di sekolah itu. Capek berantem dengan anak PPL dari universitas tetangga yang juga ada di situ. Berantemnya sama satu orang, tapi energi yang dikeluarkan udah sama kayak orang bercocok tanam atau bertani di sawah! Triple capeknya. Karna capek itulah, maka pulang sekolah, Shalat, masuk kamar dan langsung tertidur hingga magrib. =.=”

Sungguh terlalu lah pokoknya. Lagipun disekolah ngak ada ngapa-ngapain. Cuma karna ancaman nilai aja kami harus bertahan walaupun perih di sekolah yang agak sedikit beda itu. Dan hancur hatiku selama seminggu ngak bisa liputan karna nilai yang ngak jelas itu.

 

Advertisements

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s