[Minggu ke-4] ‘Bu, Ini Testpack ya?’

“Ibu, ini testpack ya?” tanya salah seorang siswa kelas XI IPA 3 tempat aku ngajar. Jantungan banget dengar anak umur 17 tahun aja belum ngomong begituan! Kayaknya kalau kakak sepupu belum nikah, akupun masih ngak ngerti bentuk tespack itu gimana. Ini malah lebih pandai anak didik aku masalah begituan daripada gurunya. *ngurut dada, tarik nafas dalam-dalam lalu buang kembali*

Hari itu, aku, Sastri, dan Aida ngajakin anak-anak kelas XI buat praktikum di laboratorium. Topik praktikum hari itu adalah mengukur pH dari larutan penyangga dan larutan asam-basa. Otomatis untuk tau berapa pH tiap-tiap larutan, kita perlu indikator pengukur pH. Karna indikator universal (phenoftalin sama bromtimol blue) ngak ada, ya terpaksa deh kita gunakan apa aja yang ada di laboratorium itu. Jadilah kita pakai pengukur pH dari kertas pengukur pH yang ada trayek 0-14.

ini yang dpakai untuk praktikum

Dan pas dibagikan perkelompok, dia ngerti bilang itu tespack alias alat untuk penentuan kehamilan yang sering ada iklannya di TV. Ya Allah, aku dengernya serasa pengen garuk-garuk dinding sangking geramnya. Anak dibawah 17 tahun ngerti ngomong tespack didepan kami yang hampir berumur 22 tahun. Masya Allah. Langsung aja aku pelototin itu anak. Tapi tetap aja dia senyum sok manis-manis kucing gitu. Aduuuh, anak sekarang! -________-

Itu baru satu kasus! Masih ada banyak cerita lagi dengan anak-anak itu. Dia udah ngerti Making Love (ML), udah tau film-film porno, dan bagian-bagian sensitif. Kalau ngajak bercanda, lebih hebat dia becandain kami yang guru PPL dengan segala becandaan yang menjurus ke hal negatif. Ngak usah dibilang udah ngertilah ya! Tinggal kamilah yang terbengong-bengong ngak jelas naggepin becandaan anak-anak SMA itu.

Ini satu contoh kasus yang ada di anak kelas XI.

“Bu kok mau ibu dikasih ruangan ini ma kepala sekolah? Ini kan gudang buk. Mana panas lagi!” ujar mereka yang selalu rajin menjenguk kami di ruangan PPL yang udah saudaraan sama gudang bekas.

“Udah tau panas, ngapain kalian besemak di sini. Masuk kelas sana!” aku langsung ngusir anak-anak itu buat keluar dari ruangan

“Bu kalau panas buka baju aja” celutuk yang lainnya.

Dalam hati aku, Ngak ada otak Kau! untung ngak keucap di depan mereka! Emosi jiwa kita lihat anak-anak itu.

 

Kasus lainnya ada di SMP mafia tempat kawan aku ngajar. Anak kecil masih umur sekitaran 12-14 tahun ngerti dia cara pacaran. Udah gitu yang lebih parahnya lagi, tau dia cara rayu guru PPL buat jadi pacar dia. Allahurabbi.. Ini anak-anak kecepatan dewasa, udah kadar dewasanya melebihi kami yang harusnya udah cukup umur untuk tau hal-hal kayak gitu.

Lain lagi anak SD di kuala simpang. Tiga anak kecil itu malah sibuk nonton film bokep di sekolah. Anak kelas enam SD nonton film bokep di sekolah. Udah selesai dia nonton, dia fotoin lagi alat kelaminnya trus dia pamerin ke teman-teman cewenya. Itu sumpah, ngak ngerti cara deskripsiin situasinya gimana.

Belum lagi yang ceweknya perilakunya sebelas-dua belas dengan murid cowok. Kadang malah mereka senang pas badan mereka diraba-raba sama teman cowoknya. Kalau dulu, ada cowok yang ngak sengaja megang payudara kita pasti bakal nangis-nangis lapor ke guru. Kalau bisa kita kasih bogem mentah duluan sampe hidungnya berdarah baru puas. Nah sekarang beda, lapor juga sih ke guru, bilang kalau payudaranya baru saja dipegang sama teman cowoknya, tapi coba deh liat ekspresi mukanya. Si cewek itu ngelaporin hal gituan dengan muka senyum-senyum cengengesan sampur senang! Perilaku anak sekarang aku geleng-geleng kepala aja deh.

Itulah dia, alasan kenapa banyak banget adegan pemerkosaan, pencabulan anak-anak perempuan dibawah umur. Kalau kita baca berita, tiap harinya pasti ada berita tentang pemerkosaan. Yang lakuinnya, kalau bukan oom-oom ganjen dan kakek-kakek ngak tau diri, ya anak-anak umur sekolah menengah ataslah! Penyebabnya cuma satu, ngak tahan karna kerajinan nonton film porno. Kalau udah gitu, mau bilang apa lagi kita? Nyalahin siapa lagi kalau udah itu alasan utamanya! Otak udah dicuci sama setan, jangankan nasihat, pemutih aja dituang ke kepalanya udah ngak mempan lagi. Yang dia tau gimana caranya bisa nidurin orang. Udah gitu aja!

Sekarang banyak banget yang perlindungan terhadap kekerasan terhadap anak. Kalau anaknya sendiri pengen digituin, kita mau ngomong apa? Kadang cowok itu ngak bakalan ngelakuin hal-hal negatif kalau ceweknya sendiri ngak ngundang. Udah dikasih undangan ‘makan’ gratis ya siapa juga mau nolak? Iyakan ya?! Yah walaupun ngak semua kejadian berkat undangan juga, tapi emang dasar otaknya aja ngak waras lagi makanya dia ngelakuin hal yang kayak gitu. Wallahualam.

 

Advertisements

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s