This is War!

Annyeong Haseyo. 🙂

Bagi pencinta korea, apalagi A+ pasti tau kan lagu MBLAQ di tahun 2012 lalu, judulnya ‘It’s War!”.

Kalau diliat dari MVnya, lagu itu nyeritain dua orang sahabat, diperankan sama Lee Joon sama Chundong. Nah, si Ijun ini kerjaannya pembunuh bayaran, suatu hari dia nyelamatin cewe yang jadi target operasionalnya dia. Singkatnya itu pacarnya atau apalah gitu (kalau ngak salah ya, soalnya dari MVnya sih gitu jalan ceritanya).

Pas mereka kabur, biar ngak ketauan si bosnya, si cewenya kena tembak di bahu sebelah kanan. Yaudah si Ijun ngebawa dia ke rumahnya di daerah tempat mobil-mobil rongsokan gitu. Karena dia tinggal berdua ama sahabatnya, Chundong, yaudah dia minta ijin kan ya buat ngerawat si pacar. Tapi si Ijun harus ngerjain tugas lainnya, dan terpaksa dia ninggalin pacarnya di sana karna masih dalam proses penyembuhan. Dia minta tolong Chundong buat ngerawat cewenya sampe sembuh.

Selama dirawat Chundong, ngak taunya cewe itu jadi suka ama sahabat pacarnya. Mungkin dia mikirnya IJun ngak bakalan balik kali ya, hingga Chundong pun mutusin buat pacaran sama cewe sahabatnya (>.< Apeu banget dah ini cerita!). Tapi tiba-tiba Ijun malah balik lagi. Dia pun ngeliat sahabat sama pacarnya udah mesra-mesraan berdua. Ngak banyak ngomong, dia ngajak cewenya keluar. Tapi si cewenya kagak mau, masih tetap milih Chundong.

Singkat cerita, mereka bedua berantemlah. Trus IJun ngeluarin pistol karna dia kesal. Dan cewe itu langsung berdiri di depan Chundong, ngebela dia, bukan IJun. Apa yang terjadi? Ijun akhirnya milih untuk nembak dirinya sendiri. Dia milih buat menghilang dari keduanya.

Cerita ini hampir sama deh kayak pengalaman aku. Yah beda-beda tipis lah, tapi inti ceritanya itu sama.

Cerita ini sebenarnya hampir terlupakan, tapi karena kemarin pas buka puasa bareng teman-teman angkatan 2009, dan si tokoh utamanya datang, yaudah deh kebahas lagi topik yang sama. Si mantan mungkin malu ya pas aku tanyain apa dia masih pacaran sama temen aku itu. Aku sih ngak peduli, cuma penasaran aja pengen tanya. Manatau pacaran dari hasil ngerebut pacar orang itu bisa bertahan lama sampai nikah. Hahaha.

Kalau di blog dulu, aku pernah nyeritain sebuah kisah tentang nenek lampir. Ya nenek lampir yang ngerebut apapun yang aku punya, suka jadi copycat dan follower setia aku. Aku sih nyantai aja jadi trendsetter di kampus. Apa yang aku pake, besoknya dia pake juga. Mulai dari tas, gelang, kalung, sampe pacar. Pengennya yang sama semua dengan aku. Demi apa coba ada manusia gituan?

Nah, ceritanya si nenek lampir itulah yang udah ngambil pacar aku. Aku sama si TM sama-sama kuliah dua, di IAIN dan Unsyiah. Kalau di IAIN, kami satu kelas dan satu angkatan. Di Unsyiah juga satu angkatan, cuma beda program studi aja. Aku kimia, dia geografi. (Tapi apa jadinya ya kalau dulu aku jadi ngambil jurusan geografi? Hahahaha). Kami pertama kenal itu di IAIN, aku sih cuek-cuek aja di kampus (mau di Unsyiah atau IAIN sama cueknya), jadi nyambungnya itu pas lagi konsul gimana caranya biar bisa ngebagi waktu untuk kuliah di dua tempat.

Karena sering sharing, trus ngerasa banyak kesamaan, yaudah deh kita pacaran (proses pacarannya pun aneh dan lucu). Tapi emang dasarnya aku cueknya kebangetan, ya kapan aku suka dan kapan aku butuh aku smsin dia, aku telponin dia. Tapi dalam sehari adalah sekali atau dua kali sms, sekedar nanya dia lagi dimana dan ngapain. Ngak pernah absen juga sih walaupun aku cuek, karna kalau ngak di sms ya pasti on di Facebook. Sama aja sih. Hahaha.

Karna aku itu orangnya betrovert, kadang muncul sifat introvertnya aku. Kalau udah muncul sifat itu, jangan harap deh bisa bersosialisasi sama orang lain. Karna, aku lagi pengen sendiri. Ngak mau diganggu sama orang lain, siapapun termasuk pacar. Selama masa introvert itu, aku ngeram aja kayak ayam bertelur di dalam kamar. Ngapain? Nulis cerpen atau nonton MV korea. Udah itu aja, dua hari dua malam ngak keluar kamar. Dan ngak ngasih kabar apapun ke pacar. Akunya sih biarin aja, ngak peduli.

Tapi ternyata, dalam dua hari masa pergantian sifat, aku kehilangan pacar aku. Kerasa banget pas udah balik lagi ke sifat asli alias betrovert, aku nge-sms TM ngak dibalas, aku chat facebook angin-anginan gitu. Yaudah, aku diam aja. Malas tanya, ya mungkin dia lagi capek, mungkin dia lagi sibuk ama kuliahnya, itu yang ada di pikiran aku. Tapi siapa sangka dia lagi disibukkan ama si kawan itu.

Usut punya usut, si kawan alias nenek lampir itu kenal dia pertama kali kenal sama dia karena satu kelompok pas ospek di Unsyiah. Masa-masa ospek, aku paling malas ngikut hal-hal yang gituan. Tapi karena diajakin sama TM, ya bolehlah. Eh tapi, kami ngak sekelompok, aku menyusup masuk kelompok sahabat aku. Jadi anggota kelompok paling gila semasa ospek. Hingga terkenal sepenjuru fakultas.

Ketauan mereka jadian berdua pas awal ngurus-ngurus SP (semester pendek), TM nganterin si nenek lampir sampai nungguin siap ngurusin berkas SP. Lah aku merasa aja ada sesuatu yang ngak beres. Akhirnya aku minjem Hp si nenek lampir, alasannya ngesms temen bawain KTM dan fotokopi transkrip nilai. HP udah ditangan, ya kesempatan buat dipretelin. Secara itu henpon kagak pernah lepas dari tangan dia, sedetikpun. Dari sekian banyak sms, yaudah, aku dapat sms dia dengan TM (status udah mantan waktu itu). Karna aku tau siapa yang mulai duluan yaudah aku diamin aja.

Biarin aja, dia ngambil pacar aku. Yah mungkin dengan itu dia udah ngerasa paling hebat kan ya. Udah bisa ngalahin aku. Sedih? Ya siapa sih yang ngak sedih pacarnya diambil temen. Temen satu kelas lagi. Yang tiap hari ketemu selama tiga tahun aku kuliah. Pastilah sedih, tapi yaudahlah. Akupun malas untuk memaki dan ngegebrak dia. Aku mikirnya ngapain, toh aku masih tetap diatas dia. Hahahaha. Dan dia secara ngak langsung jadi bahan omongan anak angkatan selama satu semester.

Kejadian itu ngak cuma sekali, tapi dua kali. Yang kedua, dia masih berstatus pacaran sama mantan aku itu. Dan untuk ngurangin rasa sedih, ya aku sempat suka sama abang leting. Anak 2008. Cakep, tinggi, sering ngikut Olympiade Sains Nasional Regional Aceh, humoris, dan asisten laboratorium. Ya karna aku suka, aku sampe bela-belain nginjakin kaki ke Lab cuma buat nemuin dia diluar jadwal praktikum. Bela-belain nanya matakuliah yang ngak ngerti ke dia, padahal biasanya bodo amat. Nanti juga keluar A atau apesnya dapat B lah di KRS biarpun belajar sistem kebut semalam.

Lagi-lagi, si nenek lampir juga tiba-tiba mendekat ke abang leting itu. Ngak ngerti deh cara jelasinnya lagi gimana. Dia kan udah ada TM, buat apa lagi deket-deket sama abang leting itu? Apa ngak cukup ngambil TM aja, sampai harus untuk kedua kalinya ngelakuin hal yang sama. Tapi yang kedua ini aku ngak diam lagi, di depan semua orang aku langsung ngebrak dia. Nanya, apa ngak cukup udah pernah ngambil TM dari aku, sampe harus ngerebut abang leting lagi?! Diam deh dia.

Sebenarnya aku pengen banget sih nanya, apa sih enaknya ngambil pacar orang? 

Advertisements

2 thoughts on “This is War!

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s