Nunggu Mantan Vs Ngejar Gebetan

Kalau cinta, yaudah cinta aja. Ngak usah nanya seberapa besar cintanya atau mau sebesar apa dicintanya.

Itu quote yang tiba-tiba tercetus secara tidak sengaja semalam karena ada temen aku yang tiba-tiba curhat di BBM. Mau dikomentarin juga ngak bisa, karena ngak ngerti harus kasih komentar apa. Kalau dipikir-pikir lagi, nasib temen aku sama nasib aku ini hampir sama sih. Kita berdua sama-sama suka sama orang yang ngak suka sama kita. Aku suka temennya dia, dan dia suka temennya aku. Dan kita berdua temenan.

“Pusing ah, mikirin orang yang ngak mikirin kita,” kata dia tiba-tiba. Aneh banget kan cowok ini! Baru kali ini sih ada cowok yang ngeluh masalah gebetannya sama aku. Karna selama ini, cuma aku aja yang selalu curhat ngak jelas soal gebetan. Yang di pehape lah, yang ditinggal gitu ajalah, yang sama sekali ngak ada rasa sama aku, dan yang lain-lain dengan tipe yang sama. Asal jatuh cinta, selalu tidak pernah mulus. Ibarat jalan yang aspalnya itu udah rusak, bolong-bolong. Dan pada akhirnya balik lagi nungguin seseorang yang udah pergi ngak pernah balik.

Iya! Gitu-gitu aja bertahun-tahun. Jatuh cinta, berusaha buat orang itu cinta balik sama aku, dan ketika ngak dapat ya balik lagi nunggu yang lama. Nungguin mantan! Sampe lumutan juga doi ngak bakalan mau balik sama aku, dan aku aja yang setianya berlebihan buat nungguin dia di sini. Padahal kalau terus berusaha untuk ngejar gebetan baru, mungkin suatu saat bakal berhasil. Tapi ya gitu, takut untuk berusaha maksimal biar dia juga jatuh cinta sama aku.

Dan sekarang gitu lagi. Aku jatuh cinta, pada senyum seseorang yang baru aku kenal. Manis, banget! Kalau yang sekarang ini manisnya itu berlebihan. Tapi ya penyakit yang lama muncul lagi. Bukan di akunya kali ini, tapi di gebetan baru aku. Dia masih memeluk bayang-bayang mantan pacarnya. Katanya sih dia pacaran enam tahun, putus, menggalau satu tahun! “Masih mending sih,” kataku.

Aku baru sadar setelah 10 tahun. Mencintai satu orang dengan amat berlebihan.Masih ingat saat dulu membuang orang baru dan masih mengharap sama yang lama. Trus harapannya itu harus hancur pas ngeliat si mantan itu jalan sama cewek lain. Harus tahan-tahan perasaan, harus rela mata bengkak gegara habis nangis semalaman, harus rela makan hati tiap diajakin jalan dia ngak mau, harus rela tahan malu, harus rela ngebuang harga diri. Harus rela jadi orang bodoh yang dicela semua orang. Harus rela! Karena cinta sama dia. Lalu jatuh cinta pada orang seperti ini serasa becermin di kaca super gede!

“Ya usaha dong rul. Buat dia ngerasa nyaman di dekat kamu,” katanya. Iya ini juga lagi usaha! Berusaha untuk membuat seseorang suka dengan hal baru itu ngak gampang. Tapi kalau dulu ngejar gebetan itu hanya sekedar angin lalu, kali ini beda! Usaha maksimal untuk mendapatkan sesuatu itu ngak salah kan ya? Malah kalau hanya mimpi tanpa usaha, ya ngak mungkin dapat. Ibarat nangkap angin. Gimana caranya coba? Makanya untuk sekarang, aku akan terus jatuh cinta. Ngak akan bertanya dianya cinta ngak sama aku, atau seberapa besar dia mau cinta sama aku.

“Usaha aja pelan-pelan. Ibarat batu, kalau terus-terusan ditetesi air ya dia bakal bolong juga kan? Si dianya juga, kalau terus-terusan dikasih perhatian juga bakal ngena ke kamu!” kata si temen.

 

Advertisements

2 thoughts on “Nunggu Mantan Vs Ngejar Gebetan

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s