Begitulah Cowok!

“Dia boleh, kalau kita ngak boleh! Cowok ya gitu,”

Ceritanya pacarnya owi lagi ngambek, karena dia asik jalan-jalan aja selama di Banda Aceh. Sibuk main aja, ngak pernah netap di kosannya. Ya wajarlah, di kosan sendirian ngapain coba? Mending jalan sama temen-temen kan? Toh kami juga ngak macam-macam, ngak flirting ke cowo-cowo atau tepe-tepe pas nongkrong. Cuma duduk, nikmatin bintang, dan jernihkan pikiran.

Dan owi cerita, kalau pacarnya itu ngak suka dia asik jalan aja. Padahal di kampungnya sana, pacarnya juga sibuk jalan sama temannya. Kopi darat sama gebetan temannya, karoke rame-rame cewek-cowok, dan itu ngak pernah dipermasalahkan sama dia. Tapi tetap itu ngak berlaku buat owi, cowoknya ngak ngasih kelonggaran dia untuk bergerak lebih sedikit. Tapi pada akhirnya, Owi tetap juga cinta sama sayang sama pacarnya.

Kadang aku ngak ngerti jalan pikiran cowok. Walaupun dari kecil main sama anak-anak cowok dan bertingkah hampir seperti cowok, tapi aku masih ngak ngerti sebagian dari tindakan mereka. Kalau ada yang bilang cewek itu susah dimengerti, maka aku akan bilang lebih susah ngertiin cowok. Ngak tau kenapa, meskipun perempuan itu ribet, tapi aku masih tau jalan pikirannya!

Kayak kemarin, cowok yang aku suka tiba-tiba nanya ngapain aku main ketempat ke mess tempat dia tinggal. Padahal temen cewek aku juga tinggal di situ, dan anak-anak lain juga ngak mempermasalahkan. Ya aku nganterin temenku pulang, sekalian aja makan karena anak-anak ngajakin aku makan. Dan tiba-tiba dia nanya, “Ngapain main kemari?”

Rasanya itu, pengusiran secara halus. Menurutku! Hampir satu bulan lebih main ke sana, dan kenapa harus bertanya sekarang? Ada yang salah kalau aku main ke tempat temanku? Ya kebetulan aja, orang yang aku suka juga tinggal di sana. Sekalian liatin dia ngak masalah kan? Toh aku tidak memberi perhatian lebih walaupun orang lain tau aku suka sama dia. Bener-bener ngak ngerti harus ngomong apa. Yaudah aku jawab aja kayak biasa, “Kan mau liat kamu,” dan aku tertawa aja. Dianya yang diam.

Salah lagi? Biasanya juga dia yang akan bilang, “Tehnya ngak manis ya, liat aja aku pasti jadi manis,” atau “Ngak ah, aku ngak bau kok. Buktinya nurul aja mau dekat-dekat aku,” dan aku cuma jawab itu ngak masalah kan? =….=

 

Advertisements

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s