Bersabarlah Sebentar Lagi

Semua siap sebelum magrib aku buat. Aku cepat-cepat ngerjain tugas biar malam bisa jalan dengan kamu.

Nyes banget pas ngebaca kalimat itu di Wasap. Iya, pesan wasap dari sang pacar yang isinya kecewa berat karena (untuk kesekian kalinya) kami batal jalan. Sebenarnya batal secara sepihak, dan orang yang ngebatalin itu adalah aku. 

Jadi kasian aja sama sang pacar yang bolak-balik ngerencanain pergi kemana eh tiba-tiba batal gara-gara aku sibuk sama kerjaan, kuliah dan teman. Malah kadang-kadang karena aku lagi ngak mood buat jalan atau malas gerak karena panas. Lebih seringnya lagi alasan ‘ngak tau pergi kemana’ itu yang menduduki puncak penyebab nomor satu. Pokoknya salah satu dari ketiga alasan itu yang ngebuat kami gagal jalan berdua alias pacaran. Ada sih additional reason  yang ngak penting banget, telat bangun pagi. =..= sama aja penyakit dua anak manusia ini, begadang malam-malam pas pagi ngak bisa bangun cepat. Tapi itu cuma alasan pengganti ketiga alasan diatas.

Ngerasa bersalah? Udah pasti lah! Ya sebagai orang yang bolak-balik kena PHP ya pasti aku tau banget gimana kecewanya pacar aku pas kita ngak jadi jalan. Bayangin aja, dia udah semangat ngerjain kerjaan biar cepat siap, eh tiba-tiba akunya ngak ada kabar. Ngak bisa dihubungi. Atau apalah alasan lainnya. Tau banget apa arti jawaban ‘kita liat besok aja’  pas aku (lagi-lagi) janji buat jalan besok. Artinya ngak berani berharap untuk hal yang sama lagi!

Dan aku minta maaf. Untuk telah lupa kalau aku itu sekarang punya pacar. Bukan lagi orang yang dengan sesukanya mengeset waktu untuk jalan-jalan sama teman. Menghabiskan waktu 16 jam lebih dikit buat hura-hura dan ketawa-ketawa dengan teman-teman. Atau tiduran aja seharian di kamar karena ngerasa ngak punya teman untuk pergi main atau jalan-jalan. Aku lupa kalau udah ada orang yang bersedia menghabiskan waktunya dengan aku, 24 jam!

Aku lupa karena aku sudah terlalu lama sendiri. Terlalu lama ditemani oleh orang-orang bernama teman dan sahabat. Terlalu lama ditemani dengan segala macam rutinitas agar aku tidak merasa sendirian. Agar aku tidak iri dengan sahabat aku yang punya pacar. Agar aku tidak sakit hati dengan mantan aku yang udah punya pacar. Terlalu lama dengan semua aktivitas itu hingga lupa kalau sekarang aku juga punya seorang yang bisa diajak berbagi. Aku lupa ada orang selain keluarga yang perhatian sama aku. Aku lupa karena udah hampir lima tahun aku ‘berteman’ dengan kesibukan.

Jadi tolong bersabarlah sebentar lagi. Bersahabatlah dengan waktu untuk membuatku tidak lagi lupa bahwa ada kamu sekarang di sini. Ada kamu yang saat ini mau menghabiskan waktu dengan aku. Bersabarlah sejenak lagi, untuk membuat aku terbiasa bahwa aku punya kamu. Tidak akan lama, karena aku berusaha untuk tidak lupa bahwa kesibukanku itu sekarang keluarga aku dan kamu. Berusaha untuk tidak abai! Tapi beri aku waktu, dan bersabarlah barang sejenak lagi.

Advertisements

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s