Pacaran Satu Profesi

Gimana ceritanya ya kalau pacaran satu profesi? Punya jiwa yang sama, punya satu hal yang bisa dikerjakan!

Ya ngak masalah sih sebenarnya. Trus aku mau cerita apa coba? =…=

Kalau pacaran satu sekolah sih pernah. Dulu tapi. Dulu kali pas masih pake seragam putih biru. Masih gotong tas isinya buku pelajaran semua. Waktu masih unyu-unyu lugu ngak jelas gitu. Pacaran satu sekolah dan berlanjut beda sekolah, beda kampus dan akhirnya putus.

Ngak ada masalah sih, senang-senang aja. Soalnya ngak selalu dikuntitin tiap lagi jalan berdua. Ngak selalu digangguin apalagi digoda-godain. Padahal aku sama si mantan dulu termasuk orang terkenal di sekolahan. Aku terkenal anak yang kadang rajin kadang enggak, sering ikutan ekskul yang dimusuhi guru matematik paling killer di sekolah. Dia juga terkenal, sering ke kantin sama gangguin kawan-kawannya soalnya. Pokoknya kami terkenallah!

Tapi setelah lima tahun jomblo dan pacaran lagi, kok ya macam dikuntit sama wartawan infortaiment gitu! Duduk sebelahan dikit langsung di foto trus di share ke group. Liputan konser berdua difotoin trus masukin ke grup. Lagi buat berita dan dia ngedit gambar difoto juga trus masukin ke grup. Ngak sekalian aja aku lagi tidur di situ difotoin juga. -_-”

Kalo ngak, di goda-godain, atau diganggu-gangguin gitu. Trus dicie-ciein. Bisa buat kuping panas dan mengakibatkan efek samping kalo lama-lama di situ. *ciyus deh* Paling sering pas awal-awal pacaran, abang-abang ini paling sering ditanyain cewek-ceweknya pacar aku itu. Selesai satu, datang lagi orang lain. Ngomong hal yang sama. Kadang lebih parah! -_-”

Siksaan batin dan bikin panas kuping lah pokoknya! Makanya aku paling malas pacaran itu ya di Sekber. Bikin emosi jiwa sama tensi darah naik berlipat ganda. T.T

Belum lagi kalau mau pergi, dari meja paling ujung udah diteriakin sampai satu warkop tau! FYI, Sekber itu singkatan dari Sekretariat Bersama. Jadi para wartawan yang berstatus Kontributor di Aceh dan belum punya kantor perwakilan alias biro di sini mereka sering ngumpulnya di Sekber itu.

“Suka abang dek gangguin kalian. Cocok kalian berdua,” kata abang Fotografer ANTARA. *Ini ceritanya waktu aku sama si pacar lagi liputan bareng, eh datang abang ini sama temannya Fotografer EPA.*

“Janganlah bang digangguin malu kami,” untuk kesekian kalinya ngomong sama orang-orang ini.

“Biasanya kan sering digangguin jadi dek,” kata dia sambil senyum-senyum. Aku cuma bisa gigit Hape sambil antok-antok kepala di tembok.

Begitulah, aku dan pacar aku ini pacaran satu profesi. Wartawan! Aku wartawan di portal online, dia wartawan TV nasional. Enak sih, liputan bisa bareng, bisa sharing ide, bisa cerita kalau hari ini mau ngapain, bisa bagi-bagi info. Pokoknya semacam itulah! Tapi jangan coba-coba kalau lagi banjir liputan, lupa sama pacarnya. Pernah hampir dua hari dia ngak BBM atau sekedar kirim emot-emot peluk cium ngak penting itu, sibuk liputan banjir sama ngedit gambar kiriman dari wartawan daerah. Sebenarnya aku juga gitu sih kalau lagi sibuk. *dilempar kamera*

Advertisements

20 thoughts on “Pacaran Satu Profesi

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s