Refleksi dan Resolusi Tahun Baru

Ngak terasa udah 2015. Malam pergantian tahun baru di Aceh malah sepi, sunyi senyap ngak ada perayaan gitu. Bedalah pokoknya sama daerah-daerah lain yang langitnya sampe berwarna warni karena petasan. Banda Aceh malah dihalo-haloin sama polisi syariah. *ini serius*

Pemerintah Kota Banda Aceh udah dari awal Desember ngasih pengumuman dan selebaran di seluruh pelosok kota supaya ngak ngerayain malam tahun baru. Kirain bakal kayak tahun kemarin sih, masih bisa mejeng-mejeng di pinggir jalan, trus tiba-tiba pas pukul 00.00 ada yang iseng bakar petasan dan langitpun bercahaya. *apaan sih ini orang*.

Tapi ternyata ngak bisa, jam 11 malam, satpol PP sama polisi syariah udah datengin satu-satu penjual burger, disuruh tutup. Akibatnya saya kelaparan sodara-sodara. T.T Pokoknya ngak ada yang namanya macet lah malam tahun baru di sini.

Mejeng depan tugu simpang lima

Karena lagi on duty yaudin saya sama anak Metro TV mejeng juga di Simpang Lima. Mereka kan mau live ya, buat laporan malam tahun baru. Yaudah kita nyungsep aja di sana. Foto-foto bareng sambil diberengin sama satpol PP yang juga mejeng jaga jalan di situ. =..=

Tapi penghujung tahun 2014 ini ada satu yang tercapai dari resolusi yang dibuat setahun belakang. Akhirnya tahun 2014 saya taken juga sodara-sodara. Punya pacar juga, bisa pacaran juga. Lebih dari itu, akhirnya skripsi saya kelar walaupun belum sidang juga sih *sujud sukur* *nangis dikit*

Setidaknya mengganti status itu udah jadi resolusi wajib dari tahun 2010 lalu, bayangin aja hampir 5 tahun jomblo. Mulai akut deh beberapa bulan lalu gara-gara liat orang pacaran sama nikah terus. Mana undangan bertaburan di lantai rumah pengen dipijak-pijak. But it’s ok now couse i’am taken! Yihaaa!!

me and my partner in love and in job :3

Buat 2015 nanti ada banyak hal yang mau dikerjakan sih sebenarnya. Pengen nikah udah masuk list, kalau sebelumnya kan ngak mungkin ditargetin nikah pacar aja ngak punya boro-boro mau nikah. *dilides truk tronton* Tapi tetap aja semua itu butuh proses, dan semoga tercapai. Amiin.

Harus dapetin gelar S.Sos.I juga tahun ini. Apply beasiswa ADS yang bakal dibuka setelah wisuda nanti. Ngenalin calon mantu ke mamak sama ayah. Lamar kerja di Bloombert yang lagi dibuka lowongan dan moga aja ngak tutup dulu ya Allah. Pokoknya banyak lah. Jalan-jalan keliling Indonesia juga udah masuk list sih, walaupun sekarang lagi nabung. *doakan saja*

2014 ada kenangan yang harus dilupakan dan tetap di simpan. Ada tragedi (salah satunya peringatan tsunami) yang mungkin tidak bisa dilupakan tapi kita akan terus bangun dari keterpurukan. Kenalan baru yang bikin hidup penuh warna, teman-teman yang harus berpisah karena jarak, cerita yang ngak bisa diulang, juga ngopi yang pasti jadi kegiatan wajib agak berkurang juga. Overall it’s nice, a great moment for a year. Thank 2014 for coloring my life. And now welcome 2015 with new hope, new story, and ofcourse new life. 😀 Happy new Year All

Advertisements

13 thoughts on “Refleksi dan Resolusi Tahun Baru

    • Wah mbak, di Aceh sepii… Ngak ada yang bakar kembang api gitu mbak. Yang ada malah polisi syariah nyuruh bubar jam 11 malam. Hehehehe

      Wah mbak, cepat sembuh ya. 😦 saya juga agak2 sakit sih ini. Hehehe

      Selamat tahun baru juga 😀

  1. Ciyan banget anak Aceh. Pantes Miita sukak meraung-raung kalok uda balek ke Medan. Bahahah! 😀

    Aciyeeeeh.. Grufi bareng Abaaaang.. Unyunyunyu.. :3
    Langgeng terus yaaaah! 😀

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s