Aku Malu

Baiklah ini postingan setelah sekian lama ngak ngeblog lagi, ngak blogwalking juga karena pengaruh stress ngak bisa sidang dan terpaksa ngulang satu semester lagi untuk satu mata kuliah serta ada kesibukan untuk ngerjain suara parlemen di radio. Jadi hari ini setelah nafsu makan stabil lagi dan kepala sudah (agak) normal lagi, aku memutuskan untuk nulis blog lagi. -__-” *alasannya ngak banget*

Aku malu hari ini. Bukan dipermalukan, tapi malu. Abis ngomong sama mamaknya Bang Taufik. Hahahhahahaha… Pengalaman pertama dikenalin sama calon mertua. Ini serius! Aku ngak tau harus ngomong apa. Tiba-tiba mulut ini rasanya kekunci gitu. Padahal biasanya bawel. Baru bisa diam kalo capek dan kalo tidur. Tapi ini asli ngak tau harus ngomong apa, kepala aku rasanya blank. Jadi kayak orang bego aja cengar-cengir trus sekali-sekali hehe.. hehe… -______-” *aku merasa gagal*

Padahal ya, aku itu orangnya paling bawel. Ngomong aja, nyerocos aja. Malah kadang aku bisa cerita hal yang ngak penting sedunia, atau nyeritain semua naskah drama yang udah terketik rapi di otak aku. Misalnya aja ada dokter gigi yang tiba-tiba nyabut gigi aku trus sampe pendarahan dan aku harus diopname di rumah sakit. Atau biar ngak suka hilang, harus ada tali yang diikat ke tangan dan tali itu elastis, jadi bisa sekalian buat main lompat tali tapi masih bisa pegang hape atau sekedar balas bbm orang lain.

Terus terang aku orang yang paling bisa berbaur dengan orang baru,nyari teman baru. Sekedar ninggalin komentar yang ngak penting di blog orang, terus balas-balas komentar yang ujung-ujungnya curhat. Kalau di sekber cari-cari bahan obrolan baru lah. Paling ngak, aku ngak kayak kambing congek duduk dipojokan sambil megang-megang hape ditengah orang rame lagi ngobrol.

Tapi tadi itu memang kejadian paling awkward dari semua kejadian mengenal orang baru. Pengen antok-antokin kepala ke dinding rasanya. Memang kebiasaan aku ngak bisa langsung klop kalo dikenalin sama orang. Apalagi ini sama mamaknya pacar. Pertama ngak tau mau ngomong apa. Lucu kali lah aku cuma kasih salam trus kasih balek hpnya ke pacar. *kemudian aku digulingkan ke tengah jalan* Kurasa dalam hati mamaknya Bang Taufik, kenapa anak aku bisa pacaran sama anak-anak kek gini *pakek logat medan* *maap mak, aku emang pemalu. Tapi nanti malu-maluin!* *oemmoni, mianhaeyo T.T*

Yang udah pernah ngomong atau ketemu langsung sama mamak pacar kalian, coba kasih ide kalo nanti ketemu aku harus ngapain. Minimal ketemu sodaranya di tengah jalan aku jadi punya referensi harus ngapain. -_-” Tadi aku browsing di google ngak ketemu. T.T Maklumlah aku ngak ada pengalaman. Pacaran-pacaran cinta monyet aja pernah, tapi dikenalin sama mamaknya dia ngak pernah. Baru kali ini. Hahhhahahahhaha
Advertisements

Terima kasih untuk komentar kamu. ☺♥

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s